adsense

bidvertiser

January 14, 2009

Kekejian israel, siapa yang bisa menghentikan ????

Ironis dan memilukan begitulah yang kita rasakan sebagai sesama muslim melihat kekejian bangsa israel laknatullah yang di dukung penuh oleh AS melakukan genosida di bumi para nabi Palestina.
Ironis karena bangsa palestina berjuang sendirian sedangkan saudara dekatnya dunia arab yang kaya raya dan kita yang berada jauh di Indonesia hanya bisa jadi penonton tragedi pembantaian anak-anak, wanita dan masyarakat sipil. Kita telah di lenakan oleh kehidupan dunia sehingga melupakan saudara muslimnya yang sedang menghadapi kesulitan. Kekayaan minyak negara arab yang melimpah ruah seharusnya bisa di jadikan senjata untuk membantu dan menekan Amerika untuk menekan israel ternyata tidak di gunakan.

Memilukan karena saudara muslimnya yang hampir 1,5 Milyar sepertinya tidak bisa berbuat apa-apa untuk menghentikan kekejian itu. PBB yang katanya menjadi penengah di konflik negara di dunia ini pun tidak berkutik oleh ulah bangsa Israel laknatullah yang di dukung penuh AS itu.

Ya Allah ternyata perkataan nabi Mu yang mulia Muhammad SAW sudah menjadi kenyataan bahwa muslim yang jumlahnya banyak ini sudah meenjadi buih di lautan yang sudah tidak berguna lagi dan sudah dihinakan.

Sekarang kita hanya bisa mengirim doa dan materi semampu kita, ke negeri para nabi untuk membantu saudara kita. Semoga Allah SWT mengembalikan kemulyaan dan kekuatan dunia islam seperti jaman rasulullah dan para khalifah penggantinya. Dan menghentikan kekejian bangsa yang dalam al-quran di sebut sebagai kera dan babi.

marilah kita sama-sama membacakan doa qunut nazillah bagi saudara mujahidin yang sedang berjihad fi sabilillah di bumu palestina.

Biasanya doa Qunut Nazilah diawali dengan pembacaan doa Qunut seperti biasa oleh Imam Sholat berjamaah. Lalu sesudah itu barulah sang Imam memimpin doa yang lebih spesifik berkenaan dengan penderitaan saudara-saudara kita di Gaza. Doa Qunut yang biasa berbunyi sebagai berikut:

اللَّهُمَّ اهْدِنَا فِيمَنْ هَدَيْتَ ، وَعَافِنَا فِيمَنَ عَافَيْتَ ، وتَوَلَّنَا فِيمَنْ تَوَلَّيْتَ ،
وَبَارِكْ لَنَا فِيمَا أَعْطَيْتَ ، وَقِنَا شَرَّ مَا قَضَيْتَ ، إِنَّكَ تَقْضِي وَلا يُقْضَى عَلَيْكَ ،
وَإِنَّهُ لا يَذِلُّ مَنْ وَالَيْتَ ، تَبَارَكْتَ وَتَعَالَيْتَ


“Ya Allah, berilah kami petunjuk sebagaimana orang-orang yang telah Engkau beri petunjuk. Selamatkanlah kami dalam golongan orang-orang yang Engkau telah pelihara. Uruslah kami di antara orang-orang yang telah Engkau urus. Berkahilah kami dalam segala sesuatu yang Engkau telah berikan. Hindarkanlah kami dari segala bahaya yang Engkau telah tetapkan. Sesungguhnya Engkaulah yang menentukan dan bukan yang ditentukan. Sesungguhnya tidak akan jadi hina orang yang telah Engkau lindungi. Engkau wahai Rabb kami adalah Maha Mulia dan Maha Tinggi.” (HR Thabrani 3/123)
Sesudah itu barulah Imam berdoa sambil diamini oleh jamaah. Doa spesifik ini bisa berbeda antara satu Imam dengan Imam lainnya. Ia boleh mengembangkannya sendiri. Yang penting isinya adalah mengharapkan kebaikan bagi fihak kaum muslimin dan kekalahan atas fihak musuh yang menganiaya atau memerangi kaum muslimin. Di antaranya ia bisa berbunyi seperti di bawah ini:

اللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلَامَ وَ الْمُسلِمِين اللَّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَاننَاَ الْمُسلِمِين وَ المُجَاهِدِينَ فِي فِلِسْطِين اللَّهُمَّ ثَبِّتْ إِيمَانَهُمْ وَ أَنْزِلِ السَّكِينَةَ عَلَى قُلُوبِهِم وَ وَحِّدْ صُفُوفَهُمْ
اللَّهُمَّ أَهْلِكِ الْكَفَرَةَ وَ المُشْرِكِينَ اللَّهُمَّ دَمِّرِ الْيَهُود وَ إِسْرَآئِل
وَ شَتِّتْ شَمْلَهُم وَ فَرِّقْ جَمْعَهُمْ اللَّهُمَّ انْصُرْ المُجَاهِدِينَ عَلَى أَعْدَائِنَا أَعْدَاءَ الدِّين بِرَحْمَتِكَ يَآ أَرْحَمَ الرَّحِمِينَ وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى النَّبِيِّ مُحَمَّدٍ

“Ya Allah, muliakanlah Islam dan kaum Muslimin. Ya Allah, tolonglah kaum Muslimin dan Mujahidin di Palestina. Ya Allah, teguhkanlah Iman mereka dan turunkanlah ketenteraman di dalam hati mereka dan satukanlah barisan mereka. Ya Allah, hancurkanlah kaum kuffar dan kaum musyrikin. Ya Allah, binasakanlah kaum Yahudi dan pasukan Israel dan cerai-beraikanlah kesatuan mereka. Ya Allah, menangkanlah kaum Mujahidin atas musuh kami musuh agama dengan RahmatMu, Wahai Yang Maha Pengasih. Dan sampaikanlah Sholawat kami kepada Nabi Muhammad.”

Saudaraku, tidak banyak yang bisa kita lakukan. Sungguh, kita sangat geram, sedih sekaligus menyesal bahwa tidak banyak yang bisa kita lakukan untuk kaum Muslimin Palestina di Gaza. Mereka dizalimi oleh kekuatan terlaknat pasukan Zionis Israel. Mereka diharuskan berada di dalam sebuah pertempuran tidak seimbang. Hanya doa yang bisa kita kirim untuk mereka. Ingatlah, doa bukan perkara ringan. Ia merupakan senjata orang beriman. Marilah kita mengharuskan diri membaca doa Qunut Nazilah dalam sholat-sholat kita pada hari-hari ini.
Post a Comment